kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45795,33   3,48   0.44%
  • EMAS938.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.14%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.04%
FOKUS /

Inilah kondisi terkini 7 bank yang dalam audit OJK oleh BPK lemah pengawasannya


Rabu, 10 Juni 2020 / 17:32 WIB
Inilah kondisi terkini 7 bank yang dalam audit OJK oleh BPK lemah pengawasannya
ILUSTRASI. Sejumlah anggota DPR RI mengikuti Rapat Paripurna ke-14 Masa Persidangan III 2019-2020 secara virtual di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (5/5/2019). Rapat paripurna tersebut beragendakan laporan BPK RI mengenai penyampaian Ikhtisar Hasil Pemer

Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Kabar ada bank-bank bermasalah terus bergulir, meski Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sudah menegaskan bahwa Otoritas Jasa Keuangan  (OJK) telah menindaklanjuti hasil pemeriksaan atas fungsi pengawasan (OJK) terhadap industri keuangan dan perbankan tahun 2019.

Dalam hasil laporan bertajuk Ikhtisar Hasil Pemeriksaan Semester (IHPS) II tahun 2019, BPK memang menyoroti fungsi pengawasan OJK terhadap  perbankan. Dalam  menjalankan fungsi pengawasan itu,  BPK mencermati bahawa pengawasan OJK terhadap tujuh bank belum sesuai ketentuan.

BPK menilai bahwa pengawasan OJK terhadap tujuh bank belum sesuai dengan ketentuan yang berlaku, antara lain menyangkut batas minimum pemberian kredit (BMPK), rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR), kelaikan direktur, hingga sejumlah masalah penyewengan dalam pemberian kredit.

Baca Juga: (Update) kondisi terkini Bank Bukopin (BBKP), SOS likuiditas yang butuh penyelesaian

Belakangan, Ketua BPK Agung Firman Sampurna menjelaskan, audit tersebut dilakukan BPK itu dilakukan pada tahun lalu.  “Tahun 2020 ini sudah berjalan lima bulan. Sudah banyak perkembangan atas tindak lanjut hasil pemeriksaan BPK,” ujar Agung beberapa waktu yang lalu.

Catatan pemberitaan kontan.co.id juga merekam perkembangan atas hasil audit BPK tersebut , baik di sisi perbankan maupun OJK.

Bank-bank yang dalam audit itu disebut-sebut juga telah memberikan penjelasan panjang lebar atas kondisi terkini bank. OJK bahkan juga sudah menjelaskan duduk perkaranya.    

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan, pengungkapan nama-nama bank tersebut dapat membawa persepsi yang keliru dikaitkan dengan tingkat kesehatan individual bank. Padahal, sudah banyak perkembangan yang terjadi baik dari sisi pengawasan bank dan kondisi bank-bank itu.

Kata Wimboh, kondisi perbankan saat ini stabil dan terus membaik dengan kebijakan pemerintah dan Bank Indonesia dalam menurunkan giro wajib minimum (GWM), penyediaaan repo, Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 23/2020, dan peningkatan permodalan.

Dan inilah perkembangan terbaru 7 bank tersebut:

  • PT Bank Tabungan Negara  Indonesia Tbk (BBTN)

Dalam audit pengawasan terhadap OJK, BPK menyoroti lemahnya pengawasan OJK atas penyelewengan  kredit bermasalah di PT Bank Tabungan NegaraTbk (BBTN) dengan baki debit Rp  220 miliar.



TERBARU
Terpopuler

[X]
×