kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45933,01   -11,21   -1.19%
  • EMAS1.003.000 0,40%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%
FOKUS /

Berapa Kekayaan Elon Musk Setelah Beli Twitter dan Bagaimana Ia Jadi Begitu Kaya?


Senin, 31 Oktober 2022 / 00:15 WIB
Berapa Kekayaan Elon Musk Setelah Beli Twitter dan Bagaimana Ia Jadi Begitu Kaya?


Sumber: Daily Times,AS.com | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - Orang terkaya dunia Elon Musk telah menyelesaikan pembelian saham Twitter seharga US$ 44 miliar. Ia sekarang menjadi pemilik baru perusahaan media sosial tersebut setelah memborong seluruh sahamnya.

Lalu banyak orang yang penasaran dari mana saja pria berusia 51 tahun itu memperoleh kekayaannya? Padahal penurunan saham teknologi telah membuat kekayaan Elon Musk turun hampir US$ 58,6 miliar sejak awal tahun 2022n menurut Bloomberg Billionaires Index.

Kendati kekayaannya telah turun, tapi Elon Musk masih berada di puncak sebagai orang terkaya di dunia. Miliarder teknologi ini melihat kekayaannya meroket selama pandemi Covid-19 berlangsung.

Kekayaan Elon Musk meroket dari hanya US$ 20 miliar pada awal tahun 2019 menjadi US$ 251 miliar pada tahun 2022. Kini pria kelahiran Pretoria Afrika Selatan ini telah menambahkan Twitter ke portofolionya seperti yang diumumkan pada Kamis (27/10/2022) kemarin.

Baca Juga: 8 Pemikiran Elon Musk yang Mendorong Dia Membeli Twitter, Inspiratif!

Elon Musk meroket ke status miliarder setelah ia memasuki klub elit tersebut pada tahun 2012. Sembilan tahun kemudian, Elon Musk berada di puncak daftar orang terkaya dunia.

Kekayaan Elon Musk terutama berasal dari kepemilikan sahamnya di perusahaan mobil listrik Tesla, dimana ia sekarang menjadi Chief Executive Officer (CEO).

Elon Musk juga telah berkecimpung dalam banyak proyek selama kariernya hingga saat ini. Mulai dari sistem pembayaran online, kecerdasan buatan dan transportasi di atas dan di bawah tanah serta ke luar angkasa. Komentar-komentarnya dapat mendorong nilai perusahaannya dan perusahaan lain, termasuk cryptocurrency melonjak atau jatuh.

Dari Afrika Selatan ke California

Nama lengkapnya adalah Elon Reeve Musk lahir di Petoria, Afrika Selatan tempat ia dibesarkan dan akan kuliah sebentar di Universitas. Elon Musk dilahirkan dalam keluarga kaya raya dan memiliki bakat teknologi dan kewirausahaan di usia muda. 

Elon Musk menulis dan menjual kode untuk video game ketika ia baru berusia 12 tahun. Tapi mimpinya terletak di sisi lain dunia yakni di Amerika Serikat.

Baca Juga: Parasut Emas untuk 3 Petinggi Twitter yang Dipecat senilai Rp 1,897 Triliun!

Ia sedikit beruntung karena ibunya kelahiran Kanada. Elon Musk pun bisa mendapat paspor Kanada untuk membangun dirinya di sana pada usia 17 tahun. Dia melakukan ini karena pengetahuan bahwa akan lebih mudah memasuki Amerika Serikat dari Kanada, dan ia berhasil menjadi warga negara AS pada tahun 2022.

Setelah belajar di Queens College di Ontario selama dua tahun, ia pindah ke Amerika Serikat dan pertama kali lulus dari University of Pennsylvania dengan gelar di bidang ekonomi dan kemudian gelar di bidang fisika.

Pada tahun 1995, ia menuju pantai barat untuk belajar fisika energi di Universitas Stanford, namun ia keluar setelah dua hari.

Baca Juga: Menyentuh Sekali, Ini Curhatan Komplet Elon Musk soal Alasan Membeli Twitter

Pada masa itu adalah era kejayaan ledakan internet dan Musk melihat lebih banyak peluang di internet daripada fisika. Dia memulai perusahaan pertamanya pada tahun yang sama.

 

 

Memulai Usaha

Bersama saudaranya Kimbal, Musk mendirikan perusahaan perangkat lunak web Zip2, yang mereka jual empat tahun kemudian ke Compaq seharga US$ 307 juta. 

Selanjutnya, ia mendirikan bank online X.com, yang menjadi PayPal setelah bergabung dengan Confinity pada tahun 2000. eBay mengakuisisi PayPal sebesar US$ 1,5 miliar pada tahun 2002, tahun yang sama Musk menjadi warga negara AS dan ia mendirikan kreasi berikutnya.

SpaceX lahir

Elon Musk telah lama merasa bahwa agar spesies manusia dapat bertahan hidup, umat manusia perlu menjadi spesies multi-planet. Hal ini menyebabkan pendirian perusahaan ketiganya SpaceX pada tahun 2002. 

Baca Juga: Saga Kesepakatan Atas Twitter Berlanjut, Elon Musk Segera Memecat Eksekutif Puncak

Musk ingin membangun pesawat ruang angkasa untuk perjalanan ruang angkasa komersial yang dapat digunakan kembali dan dengan demikian lebih murah untuk dioperasikan. 

Dalam waktu enam tahun perusahaan telah mendapatkan kontrak dengan NASA untuk menangani transportasi kargo untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Targetnya selalu membawa manusia ke luar angkasa dan pada tahun 2020 perusahaan meluncurkan penerbangan berawak pertamanya. 

Hal ini memungkinkan NASA untuk mengirim astronot ke ISS pada penerbangan yang diluncurkan dari wilayah AS dan berhenti bergantung pada Rusia untuk perjalanan. Perusahaan sekarang sedang mengerjakan proyek berikutnya Starship yang diharapkan dapat digunakan untuk menjajah Mars.

 

 

Tesla Motors

Tidak ada yang duduk berpuas diri, meskipun SpaceX baru saja dalam masa pertumbuhan, pada tahun 2004 Musk berinvestasi di Tesla Motors menjadi pemegang saham terbesar dan ketua dewan direksi, mengambil gelar co-founder di sepanjang jalan. 

Baca Juga: Saham Twitter Akan Ditangguhkan Jelang Penutupan Kesepakatan US$ 44 Miliar Oleh Musk

Para kreator perusahaan mulai memproduksi mobil listrik dengan harga terjangkau untuk dipasarkan secara massal. Perusahaan juga membuat baterai lithium-ion untuk mobil mereka serta untuk rumah untuk menyimpan energi dan tenaga surya untuk mengisi daya mereka.

Meskipun banyak orang di industri otomotif meragukan upaya tersebut, pada tahun 2008 Tesla meluncurkan model pertamanya, mobil sport Roadster. Empat tahun kemudian Tesla mulai memproduksi sedan Model S-nya. 

Setelah beberapa penundaan, produksi sepenuhnya berjalan pada Model 3, yang paling terjangkau dari empat model yang dijual Tesla saat ini. Pada Juni 2021 perusahaan telah menjual lebih dari satu juta unit Model 3.

Pada tahun 2017, Tesla menyalip General Motors untuk menjadi pembuat mobil AS yang paling berharga. Tendangan mobil perusahaan memulai revolusi kendaraan listrik yang membuatnya menarik bagi massa.

Baca Juga: Resmi Akuisisi Twitter, Elon Musk Pecat Eksekutif Twitter

Pertumbuhan pasar itu dan harga saham Tesla adalah kekuatan pendorong di balik kekayaannya yang sangat besar.

 

 

Jadi berapa harta Elon Musk?

Elon Musk pertama kali masuk Daftar Miliarder Forbes pada 2012 ketika kekayaan bersihnya tercatat sebesar US$ 2 miliar. 

Pada awal 2020, Musk memiliki kekayaan bersih US$ 27 miliar, tetapi sejak itu meroket. Pada Juli tahun yang sama ia melampaui Warren Buffett mencapai kekayaan bersih sekitar US$ 70,5 miliar, menurut Bloomberg.

Sedikit lebih dari setahun kemudian Musk menyalip Jeff Bezos sebagai orang terkaya di dunia ketika ia melewati angka US$ 200 miliar. 

Baca Juga: Elon Musk Meramal Resesi Akan Terjadi Hingga Musim Semi 2024, Mobil Listrik Terbeban

Dan hanya beberapa bulan kemudian pada November 2021 ia menjadi orang pertama yang memiliki kekayaan bersih lebih dari US$ 300 miliar. Dia sempat turun di bawah ambang batas itu hanya untuk kembali lagi di atas US$ 300 miliar pada akhir bulan.

Tesla, seperti perusahaan teknologi lainnya, telah terpukul sejak awal tahun. Sementara harga saham Tesla turun lebih dari 35% dari puncaknya pada November tahun lalu, masih sedikit di atas harga secara tahunan atau year on year.

Musk memperoleh sebagian besar kekayaannya dari kepemilikan sahamnya di pembuat mobil listrik yang ia terima sebagai kompensasi.

Baca Juga: Bill Gates Ajarkan Kepemimpinan dalam 2 Kalimat Ini

Itu telah memberinya keuntungan dari tidak membayar pajak penghasilan yang telah sangat dikritiknya. Namun, sekarang dia akan menghadapi tagihan pajak yang besar karena dia menguangkan opsinya dan menjual beberapa saham normalnya di perusahaan.

Reuters menghitung bahwa Musk telah menjual sekitar US$ 32 miliar saham perusahaan dalam waktu kurang dari setahun, mengurangi persentasi kepemilikan sahamnya dari 20% kini tinggal 15%.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×