kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45984,29   2,34   0.24%
  • EMAS1.179.000 1,29%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
FOKUS /

Apa Dampak Gangguan Laut Merah Bagi Perekonomian Eropa?


Selasa, 23 Januari 2024 / 19:29 WIB
Apa Dampak Gangguan Laut Merah Bagi Perekonomian Eropa?
ILUSTRASI. Belum ada dampak dari serangan tersebut terhadap indikator ekonomi utama Eropa.


Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Serangan selama berminggu-minggu oleh militan Houthi yang didukung Iran terhadap kapal-kapal di Laut Merah telah mengganggu pelayaran di Terusan Suez, rute laut tercepat antara Asia dan Eropa. Jalur ini mengakomodasi sekitar 15% perdagangan laut global.

Bagi perekonomian Eropa yang sudah melewati resesi ringan dalam upayanya melepaskan diri dari inflasi yang tinggi, gangguan perdagangan yang berkepanjangan dapat menggagalkan rencana bank sentral untuk mulai menurunkan suku bunga tahun ini.

Berikut adalah beberapa faktor yang dipertimbangkan oleh para pembuat kebijakan ketika mereka menilai dampak dari gangguan tersebut.

Baca Juga: Gangguan Kapal di Laut Merah Mendongkrak Harga Pengiriman Barang Via Laut

Lalu Lintas Barang Melalui Terusan Suez

Dampak gangguan terhadap ekonomi Eropa sejauh ini

Secara makroekonomi, dampaknya kecil hingga dapat diabaikan. Kementerian Ekonomi Jerman pekan lalu mengatakan bahwa satu-satunya dampak nyata terhadap produksi sejauh ini adalah beberapa kasus perpanjangan waktu pengiriman.

Gubernur Bank of England Andrew Bailey sependapat. Dia mengatakan pada sidang parlemen bahwa hal itu "belum benar-benar memberikan dampak yang saya khawatirkan", meskipun ketidakpastian masih ada.

Belum ada dampak dari serangan tersebut terhadap indikator ekonomi utama Eropa, termasuk angka inflasi bulan Desember, yang sedikit meningkat.

Hal tersebut mungkin berubah pada angka pembacaan awal PMI pada hari Rabu untuk aktivitas perekonomian Eropa pada bulan Januari, dan estimasi pertama inflasi Zona Euro pada tanggal 1 Februari untuk bulan yang sama. Presiden ECB Christine Lagarde mungkin akan membicarakan masalah ini pada konferensi pers setelah pertemuan penetapan suku bunga pada hari Kamis.

Baca Juga: Aptindo Sebut Krisis di Laut Merah Tak Berdampak pada Pasokan Gandum di Indonesia

Mengapa gangguan belum berdampak?

Perekonomian global masih berkinerja di bawah rata-rata, menunjukkan masih adanya kelonggaran dalam sistem perekonomian.

Harga minyak yang berpotensi paling terpengaruh oleh konflik Timur Tengah, masih stabil. Direktur Eksekutif Badan Energi Internasional Fatih Birol mengatakan, pasokan masih kuat dan pertumbuhan permintaan melambat sehingga konflik di jalur perdagangan belum berpengaruh.

“Saya tidak memperkirakan adanya perubahan besar pada harga minyak karena kita mempunyai banyak minyak yang masuk ke pasar,” kata Birol kepada Reuters.

Raksasa logistik Jerman DHL mengatakan masih memiliki kapasitas angkutan udara – yang bukan merupakan pilihan bagi semua orang – karena perekonomian global “belum benar-benar berkembang.”

Gambaran ekonomi yang lemah ini mempersulit perusahaan untuk membebankan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen, misalnya karena harus melakukan rute ulang ke wilayah Afrika. Banyak dari mereka telah membangun kembali margin dalam satu tahun terakhir dan menerima bahwa mereka mungkin harus menyedot margin ini.

Pengecer furnitur IKEA bahkan mengatakan akan tetap berpegang pada pemotongan harga yang direncanakan dan memiliki stok yang cukup untuk meredam guncangan rantai pasokan.

Selama hal tersebut masih terjadi pada cukup banyak perusahaan, gangguan ini tidak akan berdampak pada inflasi harga konsumen.

Baca Juga: Ketidakpastian dan Konflik Global Turut Mengerek Biaya Logistik

Dampak jangka panjang

Semakin lama gangguan ini berlangsung, dampaknya akan semakin besar terhadap perusahaan dan perekonomian.

Produsen mobil listrik asal AS Tesla berencana menangguhkan sebagian besar produksi mobilnya di pabrik Jerman mulai 29 Januari hingga 11 Februari karena kekurangan komponen. Volvo Swedia menghentikan produksi di pabriknya di Belgia selama tiga hari pada bulan lalu.

Dampaknya mungkin lebih besar terhadap impor dibandingkan ekspor. Hampir seperempat barang yang masuk ke Eropa dilakukan melalui laut dari Asia. Sementara rute yang sama hanya menyumbang 10% dari ekspor Eropa.

Dengan menggunakan perkiraan IMF mengenai dampak kenaikan biaya pengangkutan, Oxford Economics dalam catatannya pada tanggal 4 Januari memperkirakan kenaikan harga transportasi peti kemas akan menambah 0,6 poin persentase terhadap inflasi dalam waktu satu tahun. ECB memperkirakan inflasi zona euro akan turun dari 5,4% pada tahun 2023 menjadi 2,7% tahun ini.

“Meskipun hal ini menunjukkan bahwa penutupan Laut Merah yang berkelanjutan tidak akan mencegah penurunan inflasi, hal ini akan memperlambat laju kembalinya inflasi ke keadaan normal,” kata Oxford Economics.

Tetapi Oxford Economics memperkirakan kondisi ini akan memicu penurunan suku bunga.

Dalam jangka panjang, situasi ini mungkin mendorong perusahaan memajukan rencana untuk mencari jalur pasokan alternatif yang lebih dapat diprediksi.

Hal ini dapat melibatkan jalur perdagangan yang lebih panjang namun lebih aman dan mendekatkan produksi ke pasar-pasar utama. Opsi apa pun yang dijajaki, kemungkinan besar semuanya memiliki satu kesamaan, yaitu biaya yang lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×