FOKUS
Berita
Cermat memilih saham pendatang baru

PENAWARAN SAHAM PERDANA

Cermat memilih saham pendatang baru


Telah dibaca sebanyak 9313 kali
Cermat memilih saham pendatang baru

JAKARTA. Dua perusahaan menjajakan saham ke publik. Mereka adalah, PT Semen Baturaja dan PT Saratoga Investama Sedaya. Para analis menilai, dua perusahaan ini mempunyai fundamental yang cukup bagus.

Semen Baturaja akan melepas 2,3 miliar saham setara 23,76% dari modal disetor dan ditempatkan. Harga penawaran saham Baturaja di Rp 500-Rp 685. Artinya dari initial public offering (IPO) akan memperoleh Rp 1,15 triliun-Rp 1,57 triliun.

Menurut Presiden Direktur Bahana Securities, Eko Yuliantoro, ini mencerminkan price earning ratio (PER) di 13,8 kali untuk 2012 dan 13,5 kali untuk 2012. Selain Bahana, penjamin emisi adalah Mandiri Sekuritas dan Danareksa Sekuritas.

Dana hasil IPO akan 25% untuk pengadaan dan mengembangkan lahaN. Sementara 70% untuk membeli mesin dan peralatan utama. Dan sisanya untuk peralatan elektronik dan otomasi serta enjiniring dan design.

Di sisi lain, Saratoga akan melepas 271 juta-430,88 juta saham, setara 10%-15% dari total modal ditempatkan dan disetor penuh. Harga penawaran di Rp 6.100-Rp 7.800 per saham. Artinya, Saratoga bisa meraup dana dari IPO Rp 1,6 triliun-Rp 3,3 triliun.

JADWAL PENAWARAN SAHAM PERDANA
  PT SEMEN BATURAJA PT SARATOGA INVESTAMA
Masa penawaran awal  29 Mei-7 Juni 2013 29 Mei-6 Juni 2013
Masa penawaran umum 20, 21, 24 Juni 2013 8-20 Juni 2013
Pencatatan saham di BEI 28 Juni 2013 25 Juni 2013

Direktur Utama Indo Premier Securities, Moleonoto selaku penjamin emisi mengatakan, harga IPO Saratoga mencerminkan diskon net to asset value (NAV) 0%-22,5%. "Valuasinya tidak bisa pakai PER karena tidak cocok," jelas dia, Rabu (29/5).

Dana IPO akan digunakan melunasi beberapa utang entitas anak. Seperti, US$ 50 juta atau Rp 483,5 miliar untuk melunasi utang PT Saratoga Sentra Business ke Standard Chartered Bank, Rp 359,4 miliar melunasi utang ke PT Rasi Unggul Bestari karena akuisisi saham tambahan PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk. Selain itu, juga untuk memberi pinjaman US$ 8,3 juta atau Rp 80,2 miliar ke PT Lintas Marga Sedaya, melalui PT Bhaskara Utama Sedaya, salah satu perusahaan yang dikelola Saratoga di sektor infrastruktur.

Pinjaman ini akan dikeluarkan pada kuartal III/2013. Sisanya untuk meningkatkan nilai investasi dari portofolio terutama di tiga sektor utama, yakni produk dan jasa konsumen, sumber daya alam, dan infrastruktur.

Pilih Baturaja

David Suyanto, analis First Asia Capital menilai, dari segi harga, Saratoga mematok harga yang premium sehingga sulit diserap investor ritel. Namun, fundamental Saratoga cukup baik karena diversifikasi usaha. Namun David lebih menyarankan saham Baturaja. Pasalnya, harga Baturaja masih di bawah harga wajar Rp 715.

Satrio Utomo, Kepala Riset Universal Broker Indonesia juga menilai, saham Saratoga cukup berisiko. Pasalnya, investor tidak memiliki benchmark untuk membandingkan kinerja dengan perusahaan lain. Sehingga investor sebaiknya benar-benar mencermati isi portofolio saham Saratoga. "Namun bukan berarti harganya tidak naik," ujar dia.

Adolf Sutrino, analis AAA Sekuritas juga menilai saham Baturaja lebih menarik karena PER di bawah industri di 20 kali. Namun Baturaja memiliki kapasitas produksi yang cukup kecil yaitu hanya 1,25 juta ton per tahun. Namun Baturaja akan ekspansi. 

DAFTAR SAHAM SEMEN
  Harga saham *per 29 Mei PER
SMGR Rp 18.500 19,36
INTP Rp 24.450 33,07
SMCB Rp 3.200 21,64
Editor: Avanty Nurdiana
Telah dibaca sebanyak 9313 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Simak sektor mana saja yang prospektif!

    +

    Sejak awal tahun hingga 22 September 2014, saham-saham sektor perbankan memberikan return terbesar.

    Baca lebih detail..

  • Meramal gerak IHSG setelah rekor

    +

    Analis berbeda pendapat soal prospek kinerja IHSG ke depannya.

    Baca lebih detail..